Sekelumit Cerita Tentang Korea

Untuk mendapatan sesuatu yang berharga selalu membutuhkan waktu yang lebih lama. Demikian juga rakyat Korea untuk mendapatkan kemerdekaan dan kesuksesan juga membutuhkan waktu yang lebih lama. Negara dengan jumlah penduduk sektar 50 juta yang laki –laki 40% nya sedangkan wanita 60%, dengan luas negara antar timur sampai ke barat sepanjang kurang lebih 100 km dari utara ke selatan 58 km dengan income perkapita penduduk rata- rata 2000 U$. Dengan bendera dengan gambar lingkaran bernomor merah (yin) dan separo dibawah berwarna biru (yan) dengan pintari 4 persegi yang bertuliskan langit dan tanah serta api dan air yang artinya kehidupan yang harmoni selaras, seimbang, disiplin, tertib, bersih, disana tidak ada pencuri kalau ada pasti orang asing, tidak ada pak ogah dan semua toilet di korea gratis nggak bayar, hebat kan!

Penderitaan orang Korea, saat dijajah Jepang selama 35 tahun dirusak mentalnya, dibunuh para pemimpin dan raja – rajanya. Raja atau kaisar yang terakhir memilih ke turunan terakhir ditangkap dan dipaksa menikah dengan gadis Jepang, karena tidak mencintainya dan tidak punya anak dan akhirnya di bunuh jadi Korea bersih dari para pemimpin dan rakyatnya disiksa. Terlepas dari penjajahan Jepang, memasuki babak perang Saudara antara utara dengan selatan, jadi  yanng di utara masuk komunis Rusia sedangkan yang selatan menjadi negara demokrat berkiblat dengan Amerika Serikat ( AS ) tetapi dua pihak rakyat utara dan selatan mempunyai kerinduan untuk menyatukan kembali menjadi satu negara, satu bangsa,namun ambisi para pemimpinnya yang menjadikan mereka terpisah.

Hari pertama saya mendarat di Bandara Incheon, Seoul, Korea, bandara yang cukup besar dan bersih, namun  kacau imigrasi yang selalu membuat ribet untuk melepas jam tangan , sabuk, dompet, jaket, pasport, dan beda- benda lain seperti sisir disaku celana. Legalah lewat pemeriksaan imigrasi, sehingga  rasa haus muncul lalu minum air dengan air kran di bandara, karena semua air minum harus dibuang dalam pemeriksaan. Perjalanan di lanjutkan ke Pulau Jeju merupakan rumah – rumah tradisional Korea yang terbuat dari kayu –kayu pinus dan atapnya batang padi yang diikat satu sama lain. Disinilah terdapat tempat tinggal “Dae Jang Gem “ sinetron serial. Rumah  – rumah sederhana dengan penduduk wanita lebih banyak daripada laki –laki dan wanita Korea ini agak sombong tidak tertarik untuk menikah lebih suka memelihara anjing di bawa kemana-mana sebagai teman baiknya. Akhirnya pria – pria kampung tidak menikah dengan gadis- gadis Korea tetapi menikah dengan orang dari Malaysia, Vietnam dan mungkin dari Indonesia. Perjalanan di Jeju di lanjutkan dengan mengunjungi pelabuhan kecil dengan batu karang diair berbentuk kepala naga, sebagai tanda keberkahan di jalan misteri ini. Kemudian terbang ke Seoul melalui bandara Dempo menuju ke “Lotte Tower” dengan ketinggian 500 m untuk melihat disekitar Seoul dari ketinggian gedung. Selanjutnya menuju dermaga di Pulau Nami terletak 63 km dari Seoul ditengah – tengah sungai Han, Pulau Nami kelihatan seperti Tasik dan anggur yang terapung pada bagian atas Tasik Cheongyeong, pulau ini lusnya sekitar 460.000 m2. Pulau ini di betuk dengan batu kecil dan pasir, tiada gunung di pulau ini  tetapi terdapat pohon –  pohon yangg cukup tinggi dapat menyentuh langit tinggi. Tempat ini adalah tempat dimana tupai, burung unta, akrab dan burung – burung lain yang tak terhitung jumlahnya dan hidup bersama secara aman dengan manusia.Pulau Nami  dinamakan setelah Jendral Nami menjadi tokoh yang disegani dalam sejarah Korea, beliau adalah pejuang yang berani dalam pertempuran walaupun akhirnya wafat pada umur 26 tahun. Musim hujan mengubah dan membentuk pulau ini dalam binaan Cheongpyeong, kini ia adalah pulau yang cantik sepanjang tahun. Pada tahu 1965 beribu – ribu pohon telah di tanam oleh Bapak Byeong – Do  Minor sekarang pulau Nami menjadi tempat untuk istirahat dan bersantai, diantara manusia, hewan dan pohon – pohon yang keamanannya dan harmoni bersama.

Selanjutnya saya diajak nonton Jeju menyajikan sebuah atraksi yang unik dan interaktif dengan cooking gives off good vibes sejak tampil  10 November 1997 memberikan gambaran tentang musical instrumental in the hands of the performances. Selanjutnya berkunjung ke Everland Resort yang menyuguhkan Everland Hallowen Festival thatt everyone can enjoy to The Fullest. Ada beberapa sajian mulai carnaval fantasy parade, moonlight parade, parade musical,horor express, haunted house, crazy zombie hunt dan  horror maze.

Bangsa Korea berasal dari bangsa Mongolia hampir sama dengan bangsa Cina dan sekitarnya. Penduduk korea sebagian besar 51% tidak punya agama dan 49% beragama  antara lain Budha 25 % , Kristen Protestan 15 % , Katolik 8% dan Muslim1 %  . Sedang di kampung Jeju agamanya, agama tradisional laki – laki di Jeju tinggal di rumah yang berkerja adalah para wanitanya dengan pekerjaan di sawah dan dihutan mencari madu dan buah nano –nano  untuk membuat teh, jadi teh jeju juga rasanya nano – nano. Orang  -orang Korea mulai kembali ke alam makan sayuran tanpa vitsin atau bumbu dan tanpa minum gula. Hampir semua hotel sebanyak 3 sampai dengan 4 hotel tempat kami menginap menyediakan teh hijau tanpa ada gula begitu juga di restoran  tidak menyediakan gula, makanan –makanan di KFC /MC Donald serta makanan daging jarang, di Jeju  kami menginap di Jeju  Aerospace Hotel, cukup dingin dengan perbedaan waktu 2 jam jadi di Indonesia jam 5. 00 di Korea jam 7.00, melihat selalu berhitung menambah 2 jam . Satu tempat lagi yang aku kunjungi adalah gunung Seurak, sangat tinggi dan sangat dingin  naik kereta  gantung kurang lebih 15 menit sampai puncak, pemandangannya bagus sekali, kemudian turun menuju patung Budha yang tertinggi di Asia Tenggara , di daerah ini mendekati perbatasan atara Korea Selatan dengan Korea Utara, ada patung beruang yang menarik karena lehernya putih namun orang Korea lebih suka anjing daripada kucing, beruang berby ikut makan sayuran selama 100 hari, agar berubah menjadi manusia namun tidak berhasil.

Demikian sekelumit cerita di Korea sejak tanggal 14 Oktober sampai 21 Oktober 2017, saya bersama istri saya belahan hati dan sebilah tulang rusukku yang diambil dari dadaku lalu diciptakan pasanganku, di bagian akhir aku sempat membeli cincin mata berkilau merah amarilis, kecil indah dan menusuk hati sebagai kenangan perjalanan dari Korea.

Written by : Tarsis Tarmudji (Semarang, 21 Oktober 2017)
Edited by : Tusyanah (PE FE UNNES)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *